Asian Games - Apakah ini campuran eklektik dari 40 acara Olimpiade ?

Kampung atlet Asian Games akan menjadi komunitas yang beragam



Situs Poker Android - Mewakili dua pertiga populasi dunia, para peserta berkisar dari para remaja kelas berat yang memiliki keahlian khusus dalam Kurash (sejenis gulat rakyat Uzbek), hingga atlet eSports sebagian kecil dari ukuran mereka.

Di antara akan ada jet-skiers, para-glider, pemain softball, bowlers sepuluh pin dan banyak lagi.

Di tim Malaysia sendiri, Lee Hung Fong, pemain Bridge berusia 81 tahun, bergabung dengan Ian Nuriman Amri, pemain skateboard 70 tahun lebih muda darinya.

Pertandingan, yang berlangsung setiap empat tahun, dimulai pada hari Sabtu - tetapi siapa dan apa yang akan mereka libatkan?

Sementara Olimpiade menjadi tuan rumah sedikit lebih banyak peserta, Asian Games membayangi itu dengan kompleksitas dan keragaman.

Ini terdiri dari 40 olahraga, dengan program Olimpiade penuh yang diikuti oleh lebih banyak minat regional dan pilihan lapangan kiri.

Beberapa acara yang lebih menarik meliputi :

Sepak takraw - semacam voli keepy-up yang menampilkan tendangan sepeda helikopter spektakuler dan bola kayu kecil.

Paragliding - olahraga ini memulai debutnya dengan acara di disiplin lintas negara dan aerobatik.

Pencak silat - seni bela diri tradisional Indonesia yang menampilkan penggunaan berbagai senjata seperti tongkat.

Rollerskating - atlet akan berkompetisi dalam balapan 20km 20-lap, dengan lapangan yang secara bertahap dipangkas menjadi delapan besar untuk memperebutkan medali.

Olahraga pendakian, Skateboarding, Karate dan Softball - semua muncul di sini sebelum mereka memulai debut mereka di Olimpiade di Tokyo 2020.

Bridge - permainan kartu adalah olahraga 'pikiran' keempat yang muncul di acara setelah catur, pergi dan xiangqi tampil di edisi sebelumnya.

eSports - olahraga ini memiliki status pameran sebelum menjadi acara penuh medali di acara 2022 di kota Hangzhou Cina. Pemain akan berkompetisi dalam permainan seperti League of Legends dan Pro Evolution Soccer.

Nama-nama besar menuju ke Indonesia
Sementara beberapa olahraga mungkin asing bagi mereka di luar Asia, tidak semua nama.

Bandar Judi Bola - Tottenham menyetujui kesepakatan dengan Asosiasi Sepak Bola Korea Selatan untuk mengeluarkan playmaker Son Heung-min untuk acara tersebut dengan harapan bahwa timnya dapat memenangkan turnamen dan memberinya pengecualian dari layanan militer 21 bulan yang biasanya diharapkan dari rekan senegaranya.

Tim Korea Selatan yang memenangkan Asian Games 2014 memiliki kewajiban mereka dikurangi menjadi empat minggu pelatihan dasar.

Son, 26, melewatkan turnamen itu setelah mantan klub Bayer Leverkusen menolak membebaskannya. Harapan di Korea Selatan adalah bagi pria untuk memulai servis militer mereka sebelum usia 27 tahun.

Jordan Clarkson - yang bermain untuk tim NBA Cleveland Cavaliers - awalnya menolak izin untuk melakukan perjalanan ke turnamen untuk mewakili Filipina. Namun, 26 tahun, meyakinkan para pejabat untuk mengubah pikiran mereka dan sekarang menuju Jakarta.

Juara renang Olimpiade tiga kali Sun Yang dan sub-lari 10 detik 100 m Su Bingtian keduanya di tim China.

Squash Malaysia Nicol David yang hebat akan berusaha memenangkan emas individu kelima sementara petenis nomor satu dunia bulutangkis Kento Momota mewakili Jepang.

Stand-in host untuk Permainan Stand-out?
Pihak berwenang Indonesia akan berharap nama bintang, bukan negara tuan rumah, menjadi berita utama.

Tiga bulan lalu Indonesia menderita serangan teror paling mematikan dalam lebih dari 10 tahun, ketika pembom bunuh diri menewaskan 13 orang di Surabaya, kota terbesar kedua negara itu.

Sebanyak 100.000 polisi dan tentara sedang dikerahkan di Jakarta, dengan jumlah yang sama lagi dalam keadaan siaga.

Wakil Kepala Kepolisian Nasional Pakistan, Muhammad Syafruddin, mengklaim kelompok radikal dengan rencana untuk menyerang Olimpiade telah digagalkan dalam beberapa bulan terakhir.

Indonesia mengambil Games setelah Vietnam menolak biaya yang terlibat dan mengundurkan diri sebagai tuan rumah pada tahun 2014.

Banyak upaya telah dilakukan untuk memperbaiki infrastruktur di Jakarta yang sangat padat, dengan sistem kereta api ringan yang terbuka tepat waktu untuk acara tersebut.

Ibukota dan Kota Palembang Selatan telah dibersihkan untuk Olimpiade, meskipun upaya untuk menyembunyikan saluran air berbau busuk - yang dikenal secara lokal sebagai 'Sungai Hitam' - di bawah jaring nilon telah mengundang kecaman.
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments: