Dari Memimpikan Pesawat Terbang Dan Sekarang Masuk Record Book

Hima Das Masuk Record Book


Agen Bola - Hima Das ingin terbang dengan pesawat terbang, dan mengunjungi tanah asing yang naksir. "Anda harus belajar sangat keras untuk sampai ke sana," kata ayahnya, Ranjit Das.

Hima Das ingin terbang dengan pesawat terbang, dan mengunjungi tanah asing yang naksir. "Anda harus belajar sangat keras untuk sampai ke sana," kata ayahnya, Ranjit Das.

Tidak satu pun untuk hidup dengan kekhawatiran dan agak 'hatke' sebagai salah satu pelatihnya Nabajit Malakar menggambarkannya, Hima memutuskan untuk menempatkan proses dalam mode cepat maju - hanya, dia akan menggunakan olahraga di atas akademisi untuk mencapai mimpinya. Pemain berusia 18 tahun ini adalah satu-satunya atlet peraih medali India di tingkat global, dan merupakan salah satu prospek medali paling cemerlang di Asian Games 2018 di Jakarta dan Palembang yang dimulai pada 18 Agustus. Itu adalah salah satu turnya sebagai atlet junior bahwa dia kembali dengan sehelai rambut emas - semua karena dia ingin berdiri keluar dari kerumunan.


Cepat, kuat, dan tidak terganggu, kekuatan terbesar Hima adalah kepercayaan dirinya. Tidak hanya itu, dia berada di atas tekanan dari harapan dan ketegangan bukanlah kata yang menemukan tempat dalam perbendaharaan katanya.

“Sejak dia masih kecil, Hima akan melakukan apa pun yang kami, saudara-saudaranya, lakukan atau kadang-kadang tidak bisa dilakukan. Menurutnya tidak ada perbedaan antara laki-laki atau perempuan, ”kata seorang kakak yang sangat bangga, Joy Das.

Di tengah masa remajanya, Hima sangat bahagia bermain sepak bola di tim anak laki-laki di desanya dan sekolah. Dan theen, seperti klise pergi - sisanya adalah sejarah.

“Nipon dan saya yakin bahwa Hima adalah bakat khusus dan kami memberi tahu keluarganya untuk membiarkan kami membawanya ke Guwahati. Kami memutuskan untuk secara pribadi menjaga kesehatannya dan dia tidak ragu untuk mengambil lompatan, ”kata pelatih Malakar.

Kurang dari dua tahun dalam olahraga, gadis dari distrik Nagaon di Assam adalah ratu dari acara 400m di India dengan IAAF World U-20 Championship Gold Medal di Tampere dan tempat finish keenam di Commonwealth Games 2018 untuk ditampilkan. Tambahkan ke tempat kelima di World Youth Championships sebelum dia mencatat waktu 51,97 detik untuk memenangkan Medali Emas Piala Federasi di event 400m.

Peristiwa Hima dianggap sebagai salah satu yang lebih keras di jalur dan lapangan, dan sementara sebagian besar atlet sangat bergantung pada strategi, dia 'tidak masalah menjalankan' lomba 400m pertamanya yang pernah kompetitif.


“Ini adalah hal yang baik untuk negara dimana dia dijemput ketika dia lahir. Sebagai pelatih, kami hanya bisa bermimpi untuk mentoring atlet seperti itu dan kesuksesannya adalah momen kebanggaan besar bagi kami, ”kata Malakar.

“Dia selalu beberapa langkah di depan lawan-lawannya, apakah itu dalam hal upaya atau berada di garis depan. Sejak dia masih kecil dia akan mempersiapkan ekstra itu dan tidak masalah apakah itu balapan atau hanya kegiatan yang ramah. ”

Bonus Freebet Bola - Setelah ia memenangkan medali Emas yang didambakan di Kejuaraan Dunia U-20, Hima menangis ketika lagu kebangsaan India dimainkan dan tri-warna naik. Keesokan paginya, dia akan bangun dengan sejumlah pemberitahuan media sosial dari siapa yang dari India. Adulasinya berkurang menjadi tangisannya yang tak terkendali di dalam kamar asrama.

Pada saat itulah, peraih medali dan lapangan kedua India di panggung global setelah lempar lembing Neeraj Chopra, menyadari apa yang telah ia capai. Tapi apakah dia gugup sekali - tidak mengejutkan tidak. Dalam sebuah wawancara dengan ESPN.in sebelum kompetisi, Hima berkata, "Apa yang membuat saya gugup? Saya suka berlari. Saya hanya mengatakan pada diri sendiri satu hal: Tum maje se bhago (Pergi dan bersenang-senang)."

Dia memasuki Kejuaraan Dunia U-20 IAAF sebagai atlet tercepat di lapangan 400m wanita.

Pelatihnya mengatakan dia memperlakukan setiap balapan seperti itu adalah sesi latihan dan tidak lebih. “Yang ingin dia lakukan adalah terus meningkatkan waktunya. Dia tidak pernah berbicara tentang medali. ”

Menurut keluarganya dan pelatihnya, tidak ada yang mengharapkan Hima Das untuk memusatkan cara dia dan itu juga dengan kecepatan seperti itu.

Pada 25 Agustus, Hima akan memulai perjalanannya melalui babak kualifikasi di Asian Games dengan kualifikasi dengan final yang dijadwalkan untuk sehari setelahnya di malam hari.

"Hima tidak merasakan tekanan dan tidak pernah mengambil ketegangan, tetapi ketika dia membangun hingga Asian Games, dia berulang kali mengatakan 'Saya tidak bisa membiarkan orang-orang di India jatuh'," Malakar menceritakan.

Sementara Hima memiliki pikiran untuk mematahkan bebek Olimpiade untuk India di lintasan dan lapangan pada tahun 2020 di Tokyo, ujiannya yang paling berat sampai saat ini akan dilakukan setelah minggu ketiga bulan Agustus. Personal terbaiknya adalah 51,13 detik, sedangkan rekor dunia 48,25 detik.

Bandar Poker Uang Asli - Untuk waktu yang lama, para atlet India merasa gugup dan gelisah pada tahap terbesar di antara mereka semua, tetapi kepribadian Huber yang keren telah mengubah kesan itu dan memaksa orang untuk duduk dan memperhatikan.

Dia berada jauh dari finishing tape, tetapi dengan cepat mendekati babak akhir - bagian dari perlombaan dimana dia unggul dalam melewati gir dengan sangat percaya diri.

Orang-orang seperti Milkha Singh dan PT Usha telah dinobatkan sebagai juara kontinental dan mereka telah banyak menginspirasi - Hima membuat mereka yang menonton percaya
Share on Google Plus
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments: